Pengikut

Sabtu, Ogos 19, 2017

JANGAN bercukur sebelum haiwan disembelih


ANTARA amalan sunah bagi orang yg sudah berniat dan punya haiwan untuk dikurban pada hari iduladha nanti ialah tidak memotong sebagian anggota tubuh seperti kuku atau rambut. Etika itu bermula maghrib tanggal 1 Zulhijah sehingga haiwan kurban disembelih.

Diriwayatkan dari Ummu Salamah Radhiyallahu ‘anha dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam beliau bersabda.

إِذَا دَخَلَتِ الْعَشْرُ وَأَرَادَ أَحَدُكُمْ أَنْ يُضَحِّيَ فَلاَ يَمَسَّ مِنْ شَعْرِهِ وَبَشَرِهِ شَيْئًَا

“Apabila sepuluh hari pertama (Dzulhijjah) telah masuk dan seseorang di antara kamu hendak berkurban, maka janganlah menyentuh rambut dan kulitnya sedikitpun” [Riwayat Muslim]

'Menyentuh rambut' maksudnya memotong rambut.

Dalil al-Quran pula firman Allah Subhanahu wa Ta’ala

وَلَا تَحْلِقُوا رُءُوسَكُمْ حَتَّىٰ يَبْلُغَ الْهَدْيُ مَحِلَّهُ

“Janganlah kamu mencukur (rambut) kepalamu sebelum hewan kurban sampai pada tempat penyembelihannya “ [Al-Baqarah : 196]

Sabtu, Ogos 05, 2017

HADIAH menahan amarah ialah syurga

Foto hanya hiasan

Tazkirah kepada sesama hamba Allah, moga-moga diberkahi Allah.

Maksud ayat 133-136 surah Ali Imran.
"Dan bersegeralah kamu mencari ampunan daripada Tuhanmu dan mendapatkan syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa (iaitu) orang yang berinfak, baik pada waktu lapang atau sempit, dan orang yang menahan marahnya, dan yang memaafkan (kesalahan) orang lain. Dan Allah mencintai orang yang berbuat kebaikan. Dan (juga) orang-orang yang apabila  melakukan perbuatan keji (dosa besar yg kesannya terkena juga orang lain)   atau menzalimi diri sendiri (dosa terkena diri sendiri), segera mengingat Allah dan memohon ampunan atas dosa-dosanya, dan siapakah lagi yang dapat mengampuni dosa-dosa selain Allah? Dan mereka tidak meneruskan dosa itu sedangkan mereka mengetahui.  Balasan bagi mereka ialah ampunan daripada Tuhan mereka dan syurga-syurga yang sungai-sungai mengalir  di bawahnya. Dan itulah sebaik-baik pahala bagi orang yang beramal."

Dipermudahkan.... antara isi kandungan firman Allah.
- Allah menyuruh kita segera bertaubat.
- Allah menyuruh kita bercita-cita menduduki syurga.
- Syurga untuk orang yang bertaqwa.
- Ciri-ciri orang bertaqwa ialah suka bersedekah, bersabar ketika tercabar marah, memaafkan kesalahan orang terhadap dirinya, jika berbuat dosa cepat-cepat bertaubat.

Sabtu, Julai 22, 2017

PARTAI Umno, Aus, Pas, Khazraj, Pan, Umayyah.

Foto untuk hiasan

KEADAAN yang berlaku dalam negara kita ialah dalam kalangan pemimpin umat Islam telah menubuhkan partai-partai politik baru.  Kemudian, partai-partai politik yang baru dan lama saling bertelingkah salah-menyalah, dan mendabik dada partainya yang paling benar. Umat nyata berpecah degan memihak kepada satu partai politik yang disukai dan membenci parti politik yang menjadi ancaman kelangsungan partainya. Maka berlaku hina-menghina pemimpin dan ahli partai oleh pihak-pihak di luar partai. Sejarah yang berlalu pula merakam pertelingkahan kerna politik itu membawa kejadian brutal, memukul, memfitnah atau mengadu domba untuk memenangkan pemimpin atau partainya.

Apakah perselisihan seperti itu tidak berlaku pada zaman Nabi shallallhu alaihi wasallam di Madinah dulu? Bahawa Ibnu Abbas radhiallahu anhu berkata suatu ketika orang-orang Aus dan Khazraj berkumpul dalam satu majlis.  Mereka saling berbicara perihal permusuhan antara dua kabilah itu pada zaman jahiliyah.  Hal itu telah menyebabkan kemarahan di antara ahli dua kabilah, bahkan ada antara ahli dua kabilah itu menghunus pedang, bersedia untuk saling membunuh! Untuk mendamaikan pertikaian itu, Allah subhanallahu wata’ala menurunkan ayat 103 surah Ali Imran yang bermaksud, “Dan berpegang teguhlah dengan tali Allah dan jangan kamu bercerai-berai. Dan ingatlah nikmat Allah kepada kamu ketika dahulu (masa jahiliyah) bermusuhan lalu Allah mempersatukan hati kamu sehingga dengan kurnia-Nya kamu menjadi bersaudara, sedangkan ( ketika itu) kamu berada di tepi jurang neraka (sebab bermusuhan), lalu Allah menyelamatkan kamu dari sana.  Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu agar kamu mendapat petunjuk.” (hadis riwayat Faryabi dan Ibnu Abi Hatim)

Artinya Allah haramkan umat berpecah-belah, apa lagi bertelingkah dan bermusuhan pula. Telah jelas ayat 103 itu pun masih ada ahli ilmu yang membenarkan pembentukan partai-partai demi menjatuhkan pemerintah yang ada. Artinya ahli ilmu itu mewajarkan umat berpecah dan berselisih atas kehendak sistem demokrasi barat. Barangkali fatwa ulama seperti itu disebabkan mereka sudah terlibat jauh dalam politik berpartai melawan pemerintah.
Al-Quran juga menyuruh orang-orang beriman mentaati pemerintah. Lihat ayat 59 surah an-Nisaa. Artinya Allah menyuruh umat bersatu bersama pemerintah. Jika berjuang kerna Allah seikhlas hati, tidak akan ada rasa kecil hati dan keciwa jika tidak diberi jawatan. Malah terus bersama pemerintah demi kesatuan umat yang diwanti-wantikan oleh Allah.
Orang-orang beriman itu senantiasa ‘dengar dan taat’ apa saja daripada Allah dan rasul-Nya.

Rabu, Julai 19, 2017

MELIPAT kaki seluar sebelum shalat


PERHATIKAN bahwa banyak lelaki yang berseluar akan menggulung atau melipat hujung kaki seluarnya sehingga di atas buku lali. Ada yang melipatnya dengan cermat dan ada yang melakukannya tanpa memerhatikan seluarnya.  Malah ada yang cuai sehingga lipatan seluar tidak sama panjang antara kiri dan kanan.

Bolehkah melipat seluar atau baju yg dibawa dlm shalat? Selalunya lelaki melipat seluarnya sehingga di atas buku lali sebab ada hadis nabi melarang pakaian melebihi buku lali.

Ini catatan Ustaz Idris Sulaiman dari KL. - Sebagian ulama tidak membolehkan menggulung (melipat) pakaian pada saat shalat berdasarkan hadits sebagai berikut:
عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أُمِرْتُ أَنْ أَسْجُدَ عَلَى سَبْعَةِ أَعْظُمٍ عَلَى الْجَبْهَةِ وَأَشَارَ بِيَدِهِ عَلَى أَنْفِهِ وَالْيَدَيْنِ وَالرُّكْبَتَيْنِ وَأَطْرَافِ الْقَدَمَيْنِ وَلَا نَكْفِتَ الثِّيَابَ وَالشَّعْرَ
Dari Ibnu Abbas Radhiyallahu anhuma, dia berkata: Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Aku diperintah (oleh Allah) untuk bersujud pada tujuh tulang, yaitu pada dahi –dan beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam menunjuk dengan tangannya pada hidung beliau-, dua (telapak) tangan, dua lutut, dan ujung-ujung dua telapak kaki. Dan kami tidak (boleh) menahan pakaian dan rambut”. [HR Bukhari, no. 812; Muslim, no. 490; dan lain-lain].

Ibnul Atsir rahimahullah mengatakan: “Menahan pakaian, yaitu: menghimpunnya dan mengumpulkannya dari menyebar”. [an Nihayah fii Gharibul Hadits].

- maksud menahan pakaian ialah melipat atau menggulungnya supaya tidak menyebar / melepas ke bawah. Pasal seluarnya panjang sampai tumit tu.

Selasa, Julai 18, 2017

SUNAH tidak berkasut di kuburan

BAGAIMANA ketika kita di kuburan? Selain berdoa ada sunah lain iaitu tidak beralas kaki atau berkasut di permukaan tanah kubur.  Amalkan sunah ini sebagai satu tanda mencintai Nabi Shallallahu alaihi wasallam.

Basyir bin Handzalah ra, meriwayatkan bahawa Nabi saw. menanggalkan sandalnya bila berada di k
awasan perkuburan. (HR an-Nasa’i, Tirmidzi, Abu Daud dan Ibn Majah)

Ketika aku menemani Rasulullah saw. melalui perkuburan kaum Muslimin, baginda terlihat seorang lelaki berjalan di antara kubur dengan memakai terompah, maka baginda pun bersabda, "Wahai orang yang memakai terompah, lepaskanlah kedua terompahmu itu. Maka orang tersebut memandang dan ketika bahawa yang dipandang itu adalah Rasulullah, dia pun segera melepaskan kedua terompahnya lalu melemparkan keduanya. (HRiwayat al-Baihaqi)

Ibn Hajar berpendapat makruh hukumnya memakai sandal/kasut di kawasan perkuburan.

Imam at-Thahawi mengatakan jika kawasan perkuburan itu bersih dan selamat barulah ditanggalkan kasut atau sandal dengan tujuan menghormati ahli kubur, tetapi jika kawasan kuburan itu kotor atau berduri maka tidak perlu membuka alas kaki.

Ahad, Julai 02, 2017

ALLAH wujud tak bertempat - Syiah

SYIAH BERAQIDAH DENGAN ‘ALLAH WUJUD TANPA TEMPAT’
Oleh Abu Amru Mohd Radzi Othman

Selain dari Mu’tazilah, rupanya aqidah batil ini juga dianut oleh Syiah. Hal ini dinyatakan oleh ahlil hadis Syiah iaitu Al Kulaini dalam kitab agung mazhab Syiah iaitu Al Kafi. Kitab ini pada mata Syiah adalah setaraf dengan Shahih Al Bukhari!!

Menariknya, telah muncul beberapa tokoh Syiah yang menjisimkan Allah seperti Hisham ibn Salim al-Jawaliqi dan Hisham ibn al-Hakam. Mereka telah benar-benar menetapkan bahawa Allah Ta’ala seperti manusia – berjasad dan boleh disentuh.

Maka tampillah para ulama besar Syiah membantah golongan Mujassimah ini dan menetapkan bahawa Allah wujud tanpa tempat.

Muhammad bin Abu 'Abdallah telah diriwayatkan dari orang-orang yang disebutkan dari Ali bin al-' Abbass dari Ahmad bin Muhammad bin Nasr abu dari Muhammad ibn Hakim. Dia telah mengatakan bahawa saya menjelaskan kepada abu Ibrahim (Musa al-Kazim (as), kata-kata Hisyam bin Salim al-Jawaliqi dan kata-kata Hisyam bin al-Hakam yang mengatakan Allah adalah berjasad. Imam (as) berkata, "Allah, Yang Maha Tinggi, tidak mirip dengan salah satu hal. Apa yang bisa lebih menghujat dan syubhat daripada untuk menggambarkan Pencipta segala sesuatu dengan cara tubuh, bentuk, jenis ciptaan, keterbatasan , anggota badan dan organ. Allah, yang Maha Tinggi, yang besar, jauh di atas hal-hal ini" (Al Kafi)

Ahmad bin Idris telah meriwayatkan dari Muhammad ibn 'Abd al-Jabbar dari Safwan bin Yahya dari Ali bin abu Hamzah, yang mengatakan perkataan Hisyam Ibnu Hakam yang menetapkan Allah berjasad lalu Imam berkata: “Maha Suci Tuhan! Tidak ada sesiapa yang tahu bagaimana Dia kecuali Dia sendiri. Tidak ada yang serupa dengan-Nya dan Dia adalah Maha mendengar lagi Maha melihat. Dia tidak dapat dibatasi, juga tidak boleh dirasakan (dengan tangan manusia) atau disentuh atau dipindahkan. Mata tidak mampu melihat-Nya atau salah satu indera dapat memahami-Nya. Dia tidak terkandung dalam apapun, juga tidak berbadan atau berbentuk atau berbatas” "(al Kafi)

Ali bin Muhammad, dengan cara marfu’, telah meriwayatkan dari Muhammad ibn al-Faraj al Rukhkhaji yang mengatakan berikut ini: "Saya menulis surat kepada Imam abu al-Hassan (as), tentang perkataan Hisyam bin al-Hakam, tentang tubuh Allah dan kata-kata Hisyam bin Salim tentang bentuk Allah. Dia menulis dalam menjawab: ‘'Hapus dari dirimu kekeliruan yang berasal dari “golongan yang keliru” dan (kamu hendaklah) mencari perlindungan dari Allah melawan Syaitan. Apa yang kedua-dua Hisham katakana adalah tidak benar”. (al Kafi)


Muhammad bin abu 'Abdallah telah meriwayatkan dari Muhammad bin Isma'il dari Ali bin al-' Abbass dari al-Hassan ibn 'Abd al-Rahman al-Hammami yang mengatakan: “Saya berkata kepada abu al-Hassan Musa bin Ja'far (as): ‘Hisyam bin al-Hakam menetapkan bahwa Allah berbentuk tubuh namun tidak ada seseorang seperti Dia. Dia adalah Maha Tahu, Maha mendengar lagi Maha melihat , Maka Berkuasa, Dia berbicara dan beralasan. Firman-Nya, Kuasa-Nya, Pengetahuan-Nya semua wujud dalam satu. Tidak ada dari semua ini diciptakan (maknanya adalah qodim). Imam berkata: “Semoga Allah menjadi musuhnya. Apakah dia tidak tahu bahawa tubuh itu terbatas , dan ucapan itu apakah lain dari sang pembicara? Aku berlindung dari Allah dan aku menyangkal kata-kata tersebut. Allah tidak memiliki tubuh, bentuk atau jenis keterbatasan. Allah telah menciptakan segala sesuatu. Dia menciptakan apapun dan bila-bila sahaja apabila Dia berkehendak, tanpa perlu sebuah kata untuk diungkapkan atau tanpa perencanaan dalam fikiran atau ucapan lidah”. (al Kafi)

Ali bin Ahmad bin Muhammad bin Imran ke Daqqaq mengatakan: Abu Muhammad ibn Abd al Kufi allah mengatakan: Muhammad bin Ismail al Barmaki mengatakan: pada autoriti bagi al-Hasan bin al Husyan, dan al Husain bin Ali pada Shalih bin Abu Hammad, pada Abd Allah ibn Al Mughayrah, pada Muhammad bin Ziyad berkata: Aku mendengar bin Yunus mengatakan Zabyanmengatakan: 'Saya masuk menemui Abu Abdullah al Sadiq (as) dan mengatakan kepadanya: 'Hisham ibn al-Hakam membuat pernyataan yang panjang. Aku hanya akan meringkas. Dia menganggap Allah menjadi berjasad karena dua jenis: tubuh dan tindakan tubuh. Maka, jika tidak mungkin bagi Sang Pencipta untuk menjadi suatu tindakan, itu hanya mungkin bahwa Dia adalah Pelaku'. Kemudian Abu Abdullah (as) menjawab: 'Celakalah dia! Apakah dia tidak tahu bahawa tubuh dan gambaran sangat terbatas. Maka, jika batas dimungkinkan maka Kenaikan dan Penurunan yang mungkin, maka Dia adalah diciptakan (berlawanan dengan qodim)". (Shaykh Saduq, kitab berjodol al Tawid pada bab Innahu Laysa bi-Jism wa-la-Surah)

Muhammad bin Musa bin Al Mutawakkil mengatakan: "kata Ali bin Ibrahim bin Hishim bagi pihak ayahnya, pada pihak al Saqr bin [Abu] Dulaf bahawa dia bertanya kepada Abu Al Hasan Ali bin Muhammad bin Ali bin Musa Al Rida (ra) tentang kewujudan yang satu: Sesungguhnya, Aku mengatakan apa Hisyam bin Al Hakam mengatakan. Maka dia (as) menjadi marah dan berkata: 'Apa yang terjadi dengan Anda dan Hisyam? Memang, dia bukan dari golongan kami yang berpikir bahwa Allah Maha Kuasa dan Maha Tinggi memiliki tubuh. Kita bebas dari seperti orang ini di dunia dan di akhirat. Wahai anak [Abu] Dulaf! Sesungguhnya, tubuh diciptakan dan Allah adalah Sang Pencipta". (Shaykh Saduq, kitab berjodol al Tawid pada bab Innahu Laysa bi-Jism wa-la-Surah)

AQIDAH SYIAH RAFIDHAH

1)      Allah wujud tanpa tempat
2)      Tidak boleh menetapkan bahawa Allah memiliki jari, tangan, kaki, wajah
3)      Allah berbicara tanpa suara

Isnin, Jun 26, 2017

JANGAN sentuhkan kaki tatkala shalat?

"Minta maaf, rapat boleh tapi tidak boleh sentuh kaki. Saya rasa tidak selesa "  Itu antara ayat seorang ahli jamaah shalat yang sudah berusia. Itu pilihannya, namun remaja atau anak muda mudah saja menerima seruan sunah.

Foto hiasan

Hadits An-Nu’man bin Basyir radiyallaahu ‘anhu dia berkata :

أَقْبَلَ رَسُوْلُ الله صلى الله عليه وسلم عَلَى النَّاسِ بِوَجْهِهِ فَقَالَ أَقِيْمُوْا صُفُوْفَكُمْ ثَلاثاً وَاللهِ لَتُقِيْمُنَّ صُفُوْفَكُمْ أَوْ لَيُخَالِفَنَّ اللهُ بَيْنَ قُلُوْبِكُمْ قَالَ فَرَأَيْتُ الرَّجُلَ يُلْزِقُ مَنْكِبَهُ بِمَنْكِبِ صَاحِبِهِ وَرُكْبَتَهُ بِرُكْبَةِ صَاحِبِهِ وَكَعْبَهُ بِكَعْبِهِ 
Rasulullah  salallaahu ‘alaihi wasallam pernah menghadap ke arah jamaah solat dan bersabda : “Tegakkanlah  (luruskanlah) saf kalian, tegakkanlah saf kalian, tegakkanlah saf kalian.  Demi Allah, bila kalian tidak menegakkan shaf kalian, maka Allah akan mencerai-beraikan hati kalian”. An-Nu’man berkata : “Aku saksikan sendiri, masing-masing diantara kami saling merapatkan bahunya dengan bahu temannya, lututnya dengan lutut temannya, dan mata kakinya dengan mata kaki temannya” [Riwayat Abu Dawud no. 662 dengan sanad sahih]

Isnin, Jun 05, 2017

ADAKAH Nabi dan para sahabatnya berpuasa waktu perang?

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

“Ustaz! Ini kali pertama saya dengar para sahabat nabi TAK PUASA ketika berlakunya perang Badar. Biasanya kita ditegur kerana lemah dan lembik ketika puasa, sedangkan para sahabat nabi yang berpuasa tetap gagah perkasa menentang musuh dalam perang Badar. Saya sangsi, betulkah apa yang ustaz sebut?”

Semalam (2 Jun 2017, Jumaat) saya dijemput tazkirah Ramadhan bertajuk “RAMADHAN: HADIAH ALLAH KEPADA KITA” di Pejabat Ana Muslim di Desa Melawati, Selangor. Semasa sessi soal jawab, seorang kaki tangan Ana Muslim bertanya soalan di atas.

Perlu kita sedar dan tahu bahawa Islam adalah agama untuk manusia yang sangat logik. Agak sukar bertempur menghayun pedang, berlari mengelakkan serangan musuh dan sebagainya jika orang Islam berpuasa. Tentang adakah benar atau tidak baginda dan para sahabat berbuka puasa dalam peristiwa pembukaan Kota Mekah dan perang Badar, cukuplah nass hadith ini menjawab:

سَافَرْنَا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَى مَكَّةَ وَنَحْنُ صِيَامٌ قَالَ فَنَزَلْنَا مَنْزِلًا فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّكُمْ قَدْ دَنَوْتُمْ مِنْ عَدُوِّكُمْ وَالْفِطْرُ أَقْوَى لَكُمْ فَكَانَتْ رُخْصَةً فَمِنَّا مَنْ صَامَ وَمِنَّا مَنْ أَفْطَرَ ثُمَّ نَزَلْنَا مَنْزِلًا آخَرَ فَقَالَ إِنَّكُمْ مُصَبِّحُو عَدُوِّكُمْ وَالْفِطْرُ أَقْوَى لَكُمْ فَأَفْطِرُوا وَكَانَتْ عَزْمَةً فَأَفْطَرْنَا

Ertinya: Abu Sa’id al-Khudri berkata, kami pernah musafir dengan Rasulullah SAW ke Mekah dalam keadaan kami berpuasa. Kami pun singgah di suatu tempat, setelah itu baginda SAW bersabda: “Kamu sudah hampiri musuh kamu, sedangkan berbuka puasa lebih menguatkan kamu  (untuk menghadapi musuh).” Cadangan nabi itu menjadi pilihan kepada kami, ada yang berbuka manakala ada juga yang meneruskan puasa.  Setelah kami sampai ke tempat persinggahan yang lain, baginda bersabda lagi: "Kamu sedang berhadapan dengan musuh kamu, buka puasa itu lebih kuat untuk kamu maka berbukalah". (Abu Said al-Khudri berkata): Maka itu sudah menjadi satu kewajipan, maka kami pun berbuka (Sahih Muslim  & Sunan Abu Dawud).

Dalam riwayat lain, ‘Umar bin al-Khattab turut menceritakan perkara yang sama:

أَنَّ عُمَرَ بْنَ الْخَطَّابِ قَالَ غَزَوْنَا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي رَمَضَانَ غَزْوَتَيْنِ يَوْمَ بَدْرٍ وَالْفَتْحِ فَأَفْطَرْنَا فِيهِمَا

Ertinya: ‘Umar RA berkata: Kami berperang dalam 2 buah perang (Badar dan Pembukaan Kota Mekah) bersama Rasulullah SAW pada bulan Ramadhan, LALU KAMI BERBUKA PUASA PADA KEDUA PERANG TERSEBUT (Sunan al-Tirmidhi).

Semoga 2 nass ini menjawab soalan yang diajukan. Islam adalah agama yang sesuai untuk manusia. Ketika keadaan terdesak seperti saat perang, musafir dan sebagainya, Allah MEMBERI HADIAH RUKHSAH ATAU KELONGGARAN KEPADA KITA UNTUK BERBUKA. Ia jelas menunjukkan rahmat Allah:

وَمَنْ كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْ

Isnin, Mei 29, 2017

ISLAM asing, jawaban Syaikh Abdul Aziz Bin Baz


foto hiasan
Soalan
Apa arti dari hadits:
بدأ الإسلام غريباً وسيعود غريباً كما بدأ فطوبى للغرباء
“Islam muncul dalam keadaan asing dan akan kembali dalam keadaan asing, maka beruntunglah orang-orang yang asing”

Jawaban oleh Syaikh Abdul Aziz bin Baz
Artinya bahwa islam dimulai dalam keadan asing sebagaimana keadaan di Makkah dan di Madinah ketika awal-awal hijrah. Islam tidak diketahui dan tidak ada yang mengamalkan kecuali sedikit orang saja. Kemudian ia mulai tersebar dan orang-orang masuk (Islam) dengan jumlah yang banyak dan dominan di atas agama-agama yang lain.

Dan Islam akan kembali asing di akhir zaman, sebagaimana awal kemunculannya. Ia tidak dikenal dengan baik kecuali oleh sedikit orang dan tidak diterapkan sesuai dengan yang disyariatkan kecuali sedikit dari manusia dan mereka asing. Dan hadits lengkapnya Nabi صلى الله عليه وسلم bersabda:
فطوبى للغرباء
“Maka beruntunglah bagi orang-orang yang asing” (HR. Muslim).

dan dalam riwayat yang lain :
قيل يا رسول الله ومن الغرباء؟ فقالالذين يصلحون إذا فسد الناس
Rasulullah- Shallallahu ‘alaihi wasallam ditanya “wahai rasulullah siapa yang asing itu (al-Ghuraba)?” Rasulullah- Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: ”Yaitu orang-orang yang mengadakan perbaikan di tengah manusia yang berbuat kerusakan”.

Dan dalam lafadz yang lain:
هم الذين يصلحون ما أفسد الناس من سنتي
”mereka adalah orang-orang yang memperbaiki sunnahku yang dirusak manusia”
Kita memohon kepada Allah – Subhanahu wata’ala agar menjadikan kita dan juga saudara kita kaum muslimin seluruhnya bagian dari mereka dan Dialah sebaik-baik tempat meminta.

Jumaat, Mei 19, 2017

TIADA shalat jamaah kedua di sebuah masjid.


WACANA ini juga merupakan pemahaman saya terhadap sunah yang terkini berkenaan  hukum mendirikan jamaah shalat kedua dalam sebuah masjid. Dahulunya saya mengikuti pendapat bahawa dibenarkan mendirikan shalat jamaah kedua atau kali keberapa pun dalam sebuah masjid.  Setelah mengikuti pengajian yang disumberkan oleh ahli hadis Syaikh Al-Albani yang meneliti hadis dan kitab karangan Imam besar Asy-Syafie, maka saya mengikuti hujahan Al-Albani dan Imam Asy-Syafie.

Kata ulama berkenaan, bahawa sepanjang hayat baginda Nabi s.a.w. melaksanakan shalat berjamaah di masjid bersama para sahabatnya.  Telah ada bukti-bukti bahawa ada  para sahabat yang tertinggal shalat berjamaah bersama baginda Nabi s.a.w.  Telah dikhabarkan, apabila  ada antara sahabat Nabi s.a.w. itu ketinggalan shalat berjamaah, mereka tidak berpakat bersama –sama untuk melantik salah seorang daripada mereka lalu mendirikan satu jamaah shalat baru. Para sahabat yang ketinggalan jamaah shalat yang awal tadi, melakukan shalat fardu sendiri-sendiri.  Tindakan ini tentulah hasil tarbiyah baginda Nabi s.a.w. (Moral ceritanya, kita tidak dibenarkan membentuk kumpulan kedua atau seterusnya yang berketuakan orang lain).

Al-Albani juga mencuplik riwayat  Imam Ath-Thabari dalam kitabnya Mu’jam Al-Kabir berkenaan sahabat Nabi s.a.w., Ibnu Mas’ud yang bersama dua temannya ke masjid untuk shalat berjamaah.Namun apabila sampai ke masjid mereka mendapati jamaah shalat telah habis, lalu mereka pulang ke rumah dan mendirikan shalat fardu berjamaah di sana.  Difahami, Ibnu Mas’ud masih memilih untuk shalat berjamaah di tempat lain (selain masjid asal) demi mendapatkan fadilat shalat berjamaah, ketimbang jika beliau dan dua temannya shalat sendiri-sendiri dalam masjid berkenaan tadi.

Kata Imam Asy-Syafie dalam kitab Al-Umm pula, “Apabila  ada beberapa orang masuk masjid, lantas mendapati imam telah selesai shalat (jama’ah) lakukanlah shalat sendiri-sendiri. Bila mereka melakukan shalat berjama’ah sendiri (lagi), tentu boleh saja. Tapi, aku tidak menyukai semacam itu, karena  hal itu bukan merupakan amalan  salaf”

“Adapun masjid yang ada di pinggir jalan (yang disediakan untuk para musafir) yang tidak punya imam dan muadzdzin tetap, maka melakukan (shalat) jama’ah berulang kali di dalam masjid tersebut tidak apa-apa”.

“Aku telah hafal (beberapa riwayat), sesungguhnya ada sekelompok shahabat Nabi s.a.w. ketinggalan shalat berjama’ah. Lantas mereka pun shalat sendiri-sendiri. Padahal mereka mampu mendirikan shalat jama’ah lagi. Tapi, hal itu tidak dilakukannya, karena mereka tidak suka di satu masjid diadakan (shalat) jama’ah dua kali.”

Ada hadis yang Nabi s.a.w. mengancam mahu membakar rumah orang yang tidak shalat di masjid, “(Artinya): Aku memiliki kehendak untuk menyuruh seseorang menjadi imam shalat (di masjid), kemudian aku menyuruh beberapa lelaki untuk mengambil (mengumpulkan) kayu bakar dan aku keluar menuju ke rumah orang-orang yang tidak mengikuti shalat berjamaah di masjid. Maka, aku bakar rumahnya. Demi Zat yang jiwa Muhammad shalallahu ‘alaihi wa sallam berada di tangan-Nya, andaikata orang-orang ku mengetahui bahwa di dalam masjid itu akan ditemukan dua benda yang sangat berharga pasti mereka akan menyaksikannya pula” (Hadis Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

Kata Syaikh Al-Albani, jika dibenarnya wujudnya jamaah shalat kedua dan seterusnya, tentu nanti orang yang diancam akan dibakar rumahnya memberitahu bahawa dia akan hadir jamaah yang kedua atau seterusnya. Dan tidak bergunalah ancaman Nabi terhadap mereka yang tidak shalat jamaah di masjid.

Demikian saya nukikan kembali. Wallahu ‘aklam.


Khamis, Mei 11, 2017

Al-QURAN mengurangkan kemalangan maut?

BERAPA kematian di jalan raya sehari? Rekod Jabatan Pengangkutan Jalan (JPJ) tahun-tahun yang lepas ialah 18 orang mati segari atau kira-kira 7 ribu jiwa setahun. Semua yang mati kemalangan itu, tidak satu pun telah menduga kematiannya. 


Antara punca utama kemalangan maut ialah kenderaan dipandu melebihi had yang dibenarkan.  Semua jalan utama termasuk di kawasan perumahan telah ditandai had kelajuan kenderaan. Paling laju ialah 110km/jam di lebuh raya. Namun hampir semua kenderaan khasnya kereta dan motorsikal berkuasa tinggi dipandu melebihi had laju. Itulah antara sifat manusia di jalan raya.

Orang bertanya, jika al-Quran sebagai penawar, bagaimana kitab Allah itu bisa mengurangkan banyak kemalangan maut itu? Secara khusus tidak ada ayat-ayat al-Quran berkenaan cara memandu kenderaan. Namun ayat 59 surah an-Nisa menjelaskan, "Orang-orang beriman diseru taat kepada Allah, rasul dan pemerintah."  Sangat jelas ulama memberi maksud mentaati pemerintah ialah mematuhi seruan, peraturan atau undang-undang yang dikenakan kepada rakyat.  Setelah membuat kajian dan mesyuarat berkali-kali lengkaplah undang-undang jalan raya yang dinamakan Akta Pengangkutan Jalan 1987.  Antara kandungan akta itu ialah kepatuhan had laju di jalan.

Tidak ada perselisihan ulama bahawa mematuhi undang-undang jalan raya adalah wajib, bukan saja untuk keselamatan malah sebagai tanda orang yang beriman kepada Allah dan rasul-Nya.  Oleh itu jika orang beramal ayat 59 surah an-Nisa itu, kenderaan besar atau kecil sentiasa dalam kelajuan yang dibenarkan oleh pemerintah, dan kesan besarnya ialah penurunan besar kes kemalangan dan kematian.

Tidakkah al-Quran sebagai jalan keluar masalah kemalangan buruk yg bertimpa-timpa setiap hari? Pokok utama ialah ketauhidan dan keimanan pengguna jalan raya terhadap seruan Allah dalam al-Quran.

Isnin, April 24, 2017

MUNAFIK dan beriman tidak akan bersatu

SIAPAKAH yang sering bergaul, berbicara dan bekerja bersama kita?  Mereka adalah yang  mempunyai persamaan dan persefahaman dalam beragama dan bekerja hal keduniaan.  Penyembah berhala akan bergaul dan bekerja sesama mereka kerna persamaan akidah.  Orang yang mentauhidkan Allah akan berkumpul dan bermasyarakat dengan yang sama akidahnya.  Kaum penyembah berhala tidak senang dengan sifat orang-orang yang beriman, begitu jugalah jiwa orang-orang beriman tidak gembira melihat manusia menyembah berhala.

foto hanya hiasan

Manusia muslim yang beriman juga akan sentiasa berdampingan dengan mereka yang beriman. Lihat orang yang menjaga agama seperti aurat, shalat, pekerjaan halal serta menghindari khurafat dan bid’ah…, mereka menemukan orang-orang sama fikiran dan saling bantu-membantu dalam kehidupan.  Orang-orang yang sukakan musik, rokok, lalai dalam shalatnya… pasti akan menemukan orang-orang yang berperilaku demikian juga.  Antara mereka amat senang bergaul dan saling bantu-membantu untuk meneruskan cara hidupnya yang demikian.  Orang seperti itu tidak akan mencari rakan daripada kalangan ahli shalat di masjid, malah sedaya upaya akan menjauhinya kerna tidak mahu mendengar perkataan-perkataan daripada ahli masjid yang pasti meminta ditinggalkan perbuatan yang sia-sia itu.

Perhatikan ayat Allah dalam surah at-Taubah ayat 71, “Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebagian mereka menjadi penolong sebagian yang lain.  Mereka menyuruh (berbuta) yang makruf dan mencegah yang mungkar, melaksanakan shalat, menunaikan zakat dan taat setia kepada Allah dan rasul-Nya.  Mereka akan diberi rahmat oleh Allah.  Sungguh Allah Maha Perkara lagi Maha Bijaksana.”

Perhatikan bandingan ayat di atas dengan ayat yang ke-67, “Orang-orang munafik lelaki dan perempuan, satu dengan yang lain adalah (sama), mereka menyuruh (berbuat) yang mungkar dan mencegah (perbuatan) yang makruf dan mereka menggenggamkan tangannya (kikir).  Mereka telah melupakan kepada Allah, maka Allah melupakan mereka (pula).  Sesungguhnya orang-orag munafik itu adalah orang-orang yang fasik.”

Maka, siapakah rakan-rakan yang mengelilingi kita merupakan yang sama fikiran dan pendirian. Kerananya, kita senang meneruskan kehidupan selama ini dilalui.  Jika kita yang kuat mencari jalan taqwa, maka teman-temannya adalah yang sentiasa menjiwai agama.  Jika kita sukakan hiburan dan sukan, maka semua teman rapat kita pun begitu.  Begitulah berlama-lama dan saling ingat-mengingat agar tidak kelupaan agenda-agenda hiburan dan sukan, misalnya.

Yang sukakan politik antipemerintah tentu semua temannya adalah yang antipemerintah supaya mereka bisa duduk lama-lama berbual soal politik daripada sudut pemikiran mereka.  Dan mereka pun bantu-membantu, ingat-mengingat supaya keteguhan pendirian antipemerintah itu sentiasa subur.  Begitu juga orang yang menjiwai politik bersama pemerintah, berteman bersama yang sama-sama mendukung pemerintah.

Kerna itu, hidup kita yang dilalui lama berada dalam orbit yang kita miliki.  Rupa-rupanya, teman-teman itu menjadi kayu topang kuat meneruskan tabiat dan pemikiran kita.