Pengikut

Sabtu, Februari 17, 2018

WAHABI: Salafi atau tajdid?


BERLAKU perbedaan antara mereka yang disebut wahabi, walaupun secara umum kedua-duanya tidak berakidah Asya'irah Sifat 20 dan membenci bid'ah.  Ini sebahagian daripada isi akhir buku "Evolusi Gerakan Penyelewengan Dalam Islam" yang ditulis oleh Muhammad Asrie Sobri.  Buku ini diterbitkan oleh Karya PiS Sdn Bhd, tahun 2018 tebalnya 174 halaman muka surat.

Buku ini tampak jelas sebagai buku sejarah, fakta penyelewengan yang menyusup ke dalam kefahaman beragama sejak zaman Rasulullah masih hidup hinggalah zaman kini.  Penulis memilih standard Al-Quran, hadis sahih, kefahaman para sahabat Nabi shallallahu alaihi wasallam dan salafus saih sebagai ukuran adanya penyelewengan atau tidak.

Penulis Muhammad Asrie Sobri menemui peranan pemerintah seperti khalifah, sultan atau wakil khalifah merupakan faktor utama berkembang atau surutnya penyelewengan dalam kefahaman umat Islam sepanjang zaman.

Antara isi penyelewengan ialah al-Qadariah, al-Irja, Muktazilah, al-Ta'til dan Jahmiyah pada zaman khilafah Bani Umayyah. Pada zaman Bani Abasiyah pula terdapat aliran ilmu kalam dengan peranan beberapa orang khalifah.

Syiah pula jelas satu penyelewengan dalam kefahaman umat Islam dan disebarkan oleh kerajaan Bani Buwaih dan Bani Ubaid. Malah dibuktikan kaum syiah punya aktiviti besar membantu tentera Mongol menghancurkan khilafah Bani Abasiyah.

Penulis juga berjaya membuktikan amalan sekularisme di Turki bukanlah semata-mata dikaitkan dengan Mustafa Kamal Ataturk, malah dimulakan oleh beberapa khalifah Usmaniyah kurun ke-19.

Tokoh yang dikatakan pencetus gerakan tajdid dunia Islam seperti Syeikh Jamaludin Al-Afghani, Muhammad Abduh, Rasyid Redha, dan di Nusantara seperti Syed Syeikh Al-Hadi, Syeikh Tahir Jalaludin dan Hamka juga disorot pegangan akidahnya, sama ada menepati manhaj salafus salih atau tidak.

Kesimpulannya, buku Evolusi Gerakan Penyelewengan Dalam Islam satu pendedahan sejarah yang panjang. 

DALIL shalat berjamaah itu wajib


SALAH satu hukum yang difahami oleh ulama berkenaan shalat berjamaah, ialah fardu ain iaitu wajib kepada setiap orang.
Ini pendapat Ibnu Mas’ud, Abu Musa Al Asy’ariy, Atha’ bin Abi Rabbah, Al Auza’i, Abu Tsaur, Ibnu Khuzaimah, Ibnu Hibban, sebagian besar ulama Hanafiyah dan madzhab Hambali.

Dalil-dalil daripada firman Allah Subhanahu wa Ta’ala.

وَإِذَا كُنتَ فِيهِمْ فَأَقَمْتَ لَهُمُ الصَّلاَةَ فَلْتَقُمْ طَآئِفَةُُ مِّنْهُم مَّعَكَ وَلِيَأْخُذُوا أَسْلِحَتَهُمْ فَإِذَا سَجَدُوا فَلْيَكُونُوا مِن وَرَآئِكُمْ وَلْتَأْتِ طَآئِفَةٌ أُخْرَى لَمْ يُصَلُّوا فَلْيُصَلُّوا مَعَكَ وَلْيَأْخُذُوا حِذْرَهُمْ وَأَسْلِحَتَهُمْ وَدَّ الَّذِينَ كَفَرُوا لَوْ تَغْفُلُونَ عَنْ أَسْلِحَتِكُمْ وَأَمْتِعَتِكُمْ فَيَمِيلُونَ عَلَيْكُم مَّيْلَةً وَاحِدَةً وَلاَ جُنَاحَ عَلَيْكُمْ إِن كَانَ بِكُمْ أَذًى مِّن مَّطَرٍ أَوْ كُنتُم مَّرْضَى أَن تَضَعُوا أَسْلِحَتَكُمْ وَخُذُوا حِذْرَكُمْ إِنَّ اللهَ أَعَدَّ لِلْكَافِرِينَ عَذَابًا مُّهِينًا

"Dan apabila kamu berada di tengah-tengah mereka (sahabatmu), lalu kamu hendak mendirikan shalat bersama-sama mereka, maka hendaklah segolongan daripada mereka berdiri (shalat) bersertamu dan menyandang senjata, kemudian apabila mereka (yang shalat besertamu) sujud (telah menyempurnakan satu raka’at), maka hendaklah mereka pindah dari belakangmu (untuk menghadapi musuh) dan hendaklah datang golongan yang kedua yang belum bershalat, lalu bershalatlah mereka denganmu, dan hendaklah mereka bersiap-siaga dan menyandang senjata. Orang-orang kafir ingin supaya kamu lengah terhadap senjatamu dan harta bendamu, lalu mereka menyerbu kamu dengan sekaligus. Dan tidak ada dosa atasmu meletakkan senjata-senjatamu, jika kamu mendapat sesuatu kesusahan kerana hujan atau kerana kamu memang sakit; dan siap-siagalah kamu. Sesungguhnya Allah telah menyediakan azab yang menghinakan bagi orang-orang kafir itu. [An Nisa’: 102].

Dalam ayat ini terdapat dalil yang tegas mengenai kewajiban shalat berjama’ah. Yakni tidak boleh ditinggalkan, kecuali ada udzur, seperti ketakutan atau sakit.

وَأَقِيمُوا الصَّلاَةَ وَءَاتُوا الزَّكَاةَ وَارْكَعُوا مَعَ الرَّاكِعِينَ

"Dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat, dan ruku’lah bersama orang-orang yang ruku’."  [Al Baqarah:43).

Ayat di atas merupakan perintah. Kata perintah menunjukkan maksud kewajiban shalat berjama’ah.

فِي بُيُوتٍ أَذِنَ اللهُ أَن تُرْفَعَ وَيُذْكَرَ فِيهَا اسْمُهُ يُسَبِّحُ لَهُ فِيهَا بِالْغُدُوِّ وَاْلأَصَالِ رِجَالُُ لاَّتُلْهِيهِمْ تِجَارَةٌ وَلاَبَيْعٌ عَن ذِكْرِ اللهِ وَإِقَامِ الصَّلاَةِ وَإِيتَآءِ الزَّكَاةِ يَخَافُونَ يَوْمًا تَتَقَلَّبُ فِيهِ الْقُلُوبُ وَاْلأَبْصَارُ

"Bertasbih kepada Allah di masjid-masjid yang telah diperintahkan untuk dimuliakan dan disebut nama-Nya di dalamnya, pada waktu pagi dan waktu petang, laki-laki yang tidak dilalaikan oleh perniagaan dan tidak (pula) oleh jual beli daripada mengingati Allah, mendirikan shalat, dan membayarkan zakat. Mereka takut kepada suatu hari yang (pada hari itu) hati dan penglihatan menjadi goncang."  [An Nur:36-37].

قُلْ أَمَرَ رَبِّي بِالْقِسْطِ وَأَقِيمُوا وُجُوهَكُمْ عِندَ كُلِّ مَسْجِدٍ وَادْعُوهُ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ كَمَابَدَأَكُمْ تَعُودُونَ

"Katakanlah,  'Rabbku menyuruh menjalankan keadilan.' Dan (katakanlah),  'Luruskan muka (diri)mu di setiap shalat dan sembahlah Allah dengan mengikhlaskan keta’atanmu kepada-Nya, sebagaimana Dia telah menciptakan kamu pada permulaan (demikian pulalah) kamu akan kembali kepada-Nya.” [Al A’raf: 29].

Kedua-dua ayat di atas, terdapat kata perintah yang menunjukkan kewajiban shalat berjama’ah.

يَوْمَ يُكْشَفُ عَن سَاقٍ وَيُدْعَوْنَ إِلَى السُّجُودِ فَلاَيَسْتَطِيعُونَ خَاشِعَةً أَبْصَارُهُمْ تَرْهَقُهُمْ ذِلَّةٌ وَقَدْ كَانُوا يُدْعَوْنَ إِلَى السُّجُودِ وَهُمْ سَالِمُونَ

"Pada hari betis disingkapkan dan mereka dipanggil untuk bersujud; maka mereka tidak kuasa, (dalam keadaan) pandangan mereka tunduk ke bawah, lagi mereka diliputi kehinaan. Dan sesungguhnya mereka dahulu (di dunia) diseru untuk bersujud, dan mereka dalam keadaan sejahtera."  [Al Qalam: 42-43].

Ibnul Qayyim berkata,  "Sisi pendalilannya, adalah Allah Subhanahu wa Ta’ala menghukum mereka pada hari kiamat dengan memberikan penghalang antara mereka dengan sujud, ketika diperintahkan untuk sujud. Mereka diperintahkan sujud di dunia dan enggan menerimanya. Jika demikian, maka menjawab panggilan mendatangi masjid untuk menghadiri jama’ah shalat, bukan sekadar melaksanakan di rumahnya saja.”

Dalil daripada sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam.

وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَقَدْ هَمَمْتُ أَنْ آمُرَ بِحَطَبٍ فَيُحْطَبَ ثُمَّ آمُرَ بِالصَّلَاةِ فَيُؤَذَّنَ لَهَا ثُمَّ آمُرَ رَجُلًا فَيَؤُمَّ النَّاسَ ثُمَّ أُخَالِفَ إِلَى رِجَالٍ فَأُحَرِّقَ عَلَيْهِمْ بُيُوتَهُمْ

"Demi Dzat yang jiwaku ada di tangan-Nya, sungguh aku bertekad meminta dikumpulkan kayu bakar, lalu dikeringkan (agar mudah dijadikan kayu bakar). Kemudian aku perintahkan shalat, lalu ada yang beradzan. Kemudian aku perintahkan seseorang untuk mengimami shalat dan aku tidak berjama’ah untuk menemui orang-orang (lelaki yang tidak berjama’ah). Lalu aku bakar rumah-rumah mereka.[HSR Al-Bukhari]

Ibnu Hajar dalam menafsirkan hadits ini menyatakan,  "Adapun hadits  (hadits di atas), maka zahirnya menunjukkan shalat berjama’ah fardhu ‘ain kerana seandainya hanya sunat, tentu tidak diancam yang meninggalkannya dengan (ancaman) pembakaran tersebut. Juga tidak mungkin terjadi, atas orang yang meninggalkan fardu kifayah, seperti pensyari’atan memerangi orang-orang yang meninggalkan fardu kifayah.”  [Kitab Fathul Bari 2/124]

Demikian juga Ibnu Daqiqil ‘Ied menyatakan,  “Ulama yang berpendapat, bahwa shalat berjama’ah hukumnya fardu ‘ain berhujah dengan hadits ini kerana jika dikatakan fardu kifayah, kewajiban itu dilaksanakan oleh Rasulullah dan orang yang bersamanya dan jika dikatakan sunat, tentu tidaklah dibunuh orang yang meninggalkan amal sunat. Dengan demikian jelaslah, shalat jama’ah hukumnya fardu ‘ain.” [Kitab Ihkamul Ahkam 1/24]

أَتَى النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَجُلٌ أَعْمَى فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّهُ لَيْسَ لِي قَائِدٌ يَقُودُنِي إِلَى الْمَسْجِدِ فَسَأَلَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ يُرَخِّصَ لَهُ فَيُصَلِّيَ فِي بَيْتِهِ فَرَخَّصَ لَهُ فَلَمَّا وَلَّى دَعَاهُ فَقَالَ هَلْ تَسْمَعُ النِّدَاءَ بِالصَّلَاةِ قَالَ نَعَمْ قَالَ فَأَجِبْ

"Seorang buta mendatangi Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan berkata,  'Wahai Rasulullah, aku tidak mempunyai seorang yang menuntunku ke masjid,' lalu dia meminta keringanan kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam sehingga dibolehkan shalat di rumah saja.
Lalu Baginda Shallallahu ‘alaihi wa sallam memberikan keringanan kepadanya. Ketika ia meninggalkan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, langsung Rasulullah memanggilnya dan bertanya, 'Apakah engkau mendengar panggilan azan shalat?'
Dia menjawab, 'Ya.'
Lalu Baginda  berkata, 'Penuhilah!'
[HSR Muslim]

Setelah menyampaikan hujjahnya dengan hadits ini, Ibnu Qudamah berkata,  “Jika orang buta yang tidak memiliki orang untuk menghantarnya, tidak diberi keringanan, maka (yang) selainnya lebih lagi.” [Kitab Al-Mughni 3/6]

مَا مِنْ ثَلَاثَةٍ فِي قَرْيَةٍ وَلَا بَدْوٍ لَا تُقَامُ فِيهِمْ الصَّلَاةُ إِلَّا قَدْ اسْتَحْوَذَ عَلَيْهِمْ الشَّيْطَانُ فَعَلَيْكُمْ بِالْجَمَاعَةِ فَإِنَّمَا يَأْكُلُ الذِّئْبُ الْقَاصِيَةَ

"Tidaklah ada tiga orang dalam satu perkampungan atau pedalaman tidak ditegakkan pada mereka shalat, kecuali syaitan akan menguasainya. Berjama’ahlah kalian, kerana serigala hanya memangsa kambing yang sendirian.
[HSR Abu Dawud]

Nas-nas ini menunjukkan wajibnya shalat berjama’ah. Pendapat ini dirajihkan oleh Lajnah Daimah Lil Buhuts wal Ifta’ (Komite Tetap Untuk Riset dan Fatwa Saudi Arabia) dan Syaikh Prof. Dr. Shalih bin Ghanim As Sadlan dalam kitabnya Shalat Al Jama’ah . Demikian juga sejumlah ulama lainnya. Wallahu a’lam.

[Disalin daripada majalah As-Sunnah Edisi 02/Tahun VII/1420H/1999M Diterbitkan Yayasan Lajnah Istiqomah Surakarta, Jl. Solo – Purwodadi Km. 8 Selokaton Gondangrejo Solo.

Sabtu, Februari 03, 2018

DELAPAN rakaat sunat Zuhur, bebas neraka


Oleh Almarhum Syeikh Bin Baz,  terjemahan Muhammad Abduh Tuasikal,  (dengan sedikit pindaan ejaan daripada teks terjemahan asal.)

Telah shahih daripada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwa beliau mengerjakan shalat rawatib sehari semalam sebanyak 10 raka’at dan selalu beliau rutinkan, iaitu: dua raka’at sebelum Zuhur, dua raka’at setelah Zuhur, dua raka’at setelah Maghrib, dua raka’at setelah Isya’ dan dua raka’at sebelum Subuh, sebagaimana diriwayatakan oleh Imam al-Bukhari Imam Muslim dalam kedua-dua kitab shahihnya daripada hadis Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma.

Akan tetapi terdapat riwayat daripada ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, daripada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwa beliau tidak pernah meninggalkan shalat empat raka’at sebelum Zuhur, sebagaimana diriwayatkan oleh Al-Bukhari dalam kitab shahihnya. Maka yang lebih afdal, hendaklah seseorang mukmin dan mukminah mengerjakan shalat empat raka’at sebelum Zuhur, setelah itu mengerjakan shalat rawatib dua raka’at setelah Zuhur, sebagaimana dijelaskan dalam hadits ‘Aisyah yang telah disebutkan. 

Sedangkan jika ia mengerjakan shalat rawatib empat raka’at sebelum Zuhur dan empat raka’at sesudah Zuhur, itu lebih afdal lagi. Hal ini berdasarkan riwayat daripada Imam Ahmad dan penulis kitab Sunan yang empat dengan sanad yang hasan daripada Ummu Habibah. Ummu Habibah mengatakan bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
مَنْ حَافَظَ عَلَى أَرْبَعِ رَكَعَاتٍ قَبْلَ الظُّهْرِ وَأَرْبَعٍ بَعْدَهَا حَرَّمَهُ اللَّهُ عَلَى النَّارِ
Barangsiapa yang menjaga shalat qabliyah Zuhur sebanyak empat raka’at dan ba’diyah Zuhur empat raka’at, maka Allah mengharamkan baginya neraka.” Ini sungguh keutamaan yang amat besar.

Inilah macam-macam shalat sunnah rawatib dan hal ini disebutkan dalam sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,
مَنْ صَلَّى اثْنَتَىْ عَشْرَةَ رَكْعَةً فِى يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ بُنِىَ لَهُ بِهِنَّ بَيْتٌ فِى الْجَنَّةِ
Barangsiapa yang mengerjakan dua belas raka’at shalat sunnah rawatib sehari semalam, maka akan dibangunkan baginya suatu rumah di surga.” Hadis ini dikeluarkan oleh Imam Muslim daripada Ummu Habibah. Dikeluarkan pula oleh At-Tirmidzi dengan sanad yang hasan dan ditambahkan dalam riwayat tersebut shalat sunnah rawatib empat raka’at sebelum Zuhur, dua raka’at setelah Zuhur, dua raka’at setelah Maghrib, dua raka’at setelah Isya’, dan dua raka’at sebelum Subuh.


[Nur ‘Alad Darb, Syaikhh ‘Abdul ‘Aziz bin Baz, kaset no. 64]

Sabtu, Januari 27, 2018

MENGAPA ustaz kirim pahala kepada arwah?


Pendapat yang masyhur daripada Imam as-Syafii bahwa beliau melarang menghadiahkan bacaan al-Quran kepada mayat dan itu tidak sampai.

An-Nawawi mengatakan,
.
وأما قراءة القرآن، فالمشهور من مذهب الشافعي، أنه لا يصل ثوابها إلى الميت، وقال بعض أصحابه: يصل ثوابها إلى الميت
.
Untuk bacaan al-Quran, pendapat yang masyhur dalam madzhab as-Syafii, bahw itu tidak sampai pahalanya kepada mayit. Sementara sebagian ulama syafiiyah mengatakan, pahalanya sampai kepada mayit. (Syarh Shahih Muslim, 1/90). Salah satu ulama syafiiyah yang sangat tegas menyatakan bahwa itu tidak sampai adalah al-Hafidz Ibnu Katsir, penulis kitab tafsir.

Ketika menafsirkan firman Allah di surah an-Najm,

وَأَنْ لَيْسَ لِلإنْسَانِ إِلا مَا سَعَى

“Bahwa manusia tidak akan mendapatkan pahala kecuali dari apa yang telah dia amalkan.” (an-Najm: 39). Kata Ibnu Katsir,

ومن وهذه الآية الكريمة استنبط الشافعي، رحمه الله، ومن اتبعه أن القراءة لا يصل إهداء ثوابها إلى الموتى؛ لأنه ليس من عملهم ولا كسبهم

“Daripada ayat ini, Imam as-Syafii – rahimahullah dan ulama yang mengikuti beliau menyimpulkan, bahwa menghadiahkan pahala bacaan al-Quran tidak sampai kepada si mayat kerna itu bukan bagian daripada amal si mayat maupun hasil kerja si mayat. (Tafsir Ibnu Katsir, 7/465).

Wallahu 'aklam

Sabtu, Januari 20, 2018

DZUL Khawashirah bapa khawarij

Foto hiasan

Kata Abu Sa’id al-Khudriyy radiyallahu anhu:

“Ali radiyallahu anhu telah menghantar ketulan emas yang belum dibersihkan dari tanah, hasil kemenanganya dari Yaman kepada Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam lalu baginda membahagikannya kepada al-Aqra’ Ibn Habis al-Hanzhaliy, ‘Uyainah Ibn Badr al-Fazariy, ‘Alqamah Ibn ‘Ulathah al-‘Amiriyy dan Zaid al-Khariththoiyy.

Tetapi pembahagian itu telah membangkitkan kemarahan Quraisy kerana mereka menganggap baginda sallallahu alaihi wa sallam lebih mengutamakan pembesar-pembesar Najd daripada mereka.

Mengetahui hal itu, Baginda sallallahu alaihi wa sallam menegur mereka:
“Kenapa kamu tidak mempercayai kejujuranku, sedangkan aku adalah pemegang amanah (agama) bagi pihak langit, wahyu datang kepadaku pagi dan petang, sesungguhnya hanya sanya aku lakukan itu untuk menjinakkan (hati) mereka.”

Tiba-tiba bangun seorang lelaki dari Bani Tamim yang dikenali sebagai Zu al-Khuwaisirah, berjanggut lebat, bertulang pipi tinggi, bermata dalam, berdahi nonjol, berkepala botak, berkain singkat, seraya berkata:
“Bertaqwalah kamu kepada Allah wahai Muhammad!”

Lalu Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam menjawab:
“Celakalah kamu! Bukankah aku orang yang paling berhak untuk bertaqwa? Siapakah lagi yang taat kepada Allah jika aku menderhakaiNya? Kenapa Dia boleh mempercayaiku atas sekalian penduduk bumi sedangkan kamu tidak percaya kepadaku, siapakah lagi yang adil jika aku tidak adil, sesungguhnya rugilah aku jika aku tidak berlaku adil?”

Kemudian lelaki itupun beredar dan Umar (atau Khalid Ibn al-Walid) radiyallahu anhu berkata:
“Izinkan aku memenggal lehernya”.

Baginda sallallahu alaihi wa sallam menjawab:
“Jangan, boleh jadi dia bersolat, (aku) minta dilindungi Allah daripada orang bercakap-cakap bahawa aku telah membunuh sahabatku, biarkan dia kerana dia ada pengikut."

Umar (atau Khalid Ibn al-Walid) radiyallahu anhu berkata:
“Berapa ramai orang bersolat tetapi dia bercakap apa yang tidak dicakap oleh hatinya?"

Baginda sallallahu alaihi wa sallam menjawab:
“Sesungguhnya aku tidak diperintahkan untuk membelah perut manusia dan menebuk hati mereka.”

Kemudian baginda sallallahu alaihi wa sallam memandang kepada lelaki yang sedang beredar itu seraya bersabda;
“Sesungguhnya akan lahir daripada keturunan lelaki ini golongan yang berumur muda dan berakal pendek, mereka bercakap dengan percakapan yang baik (pada zahirnya), bacaan al-quran, solat dan puasa kamu tidak setanding bacaan, solat dan puasa mereka, kamu akan rasa solat kamu lekeh berbanding solat mereka.

"Mereka sangka al-quran yang mereka baca adalah hujah untuk mereka tetapi sebaliknya ia adalah hujah ke atas mereka, mereka membaca al-quran dengan lunak tetapi ia tidak melepasi halqum mereka, mereka memerangi orang Islam tetapi membiarkan saja para penyembah berhala.
Mereka terkeluar daripada Islam sebagaimana anak panah menembusi sasarannya, dilihat pada mata panah, pengikat mata panah, kayu panah dan sirip panah tiada sebarang kesan darah dan bulunya.

"Sekiranya aku sempat bertemu mereka nescaya aku akan perangi mereka seperti kaum ‘Ad, sekiranya kamu bertemu mereka maka perangilah mereka kerana memerangi mereka menjanjikan ganjaran pahala yang besar di sisi Allah subhana wa ta’ala pada Hari Kiamat.

"Petanda hal itu ialah di kalangan mereka ada seorang lelaki hitam bertangan pendek tanpa lengan, di hujung labu lengannya terdapat lebihan daging seperti payu dara perempuan yang ada beberapa helai bulu putih dan bergerak-gerak.

"Tanda pengenalan mereka ialah at-tahliq (bercukur kepala)¹, mereka adalah sejahat-jahat makhluk, mereka akan diperangi oleh salah satu daripada dua kumpulan yang lebih dekat kepada kebenaran. MEREKA KELUAR (MENENTANG PEMERINTAH) KETIKA ORANG RAMAI DALAM KEADAAN BERPECAH BELAH”.

Kata ‘Ali radiyallahu anhu:
“Jika tidak kerana bimbangkan kamu mengurangkan amalan, nescaya aku akan beritahu apa (ganjaran) yang Allah telah janjikan untuk orang yang memerangi mereka melalui lidah Nabi Muhammad sallallahu alaihi wa sallam”.
Kata Abu Sa’id radiyallahu anhu:
“Aku bersaksi bahawa sesungguhnya aku mendengar (hadis) ini daripada Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam dan aku bersaksi bahawa sesungguhnya aku bersama (Khalifah) ‘Ali Ibn Abi Talib radiyallahu anhu telah membunuh mereka, lalu beliau perintahkan agar dicari (mayat) lelaki tersebut sehingga dia djumpai dan dibawa kepadanya, sesungguhnya aku telah melihat tanda-tandanya betul sebagaimana yang telah disifatkan oleh Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam”
______________
¹ – Kata al-Kirmani: “Golongan salaf tidak mencukur rambut mereka kecuali untuk ibadat haji dan umrah atau kerana keperluan, sedangkan puak khawarij menjadikannya suatu tabiat sehingga ia menjadi syiar dan identiti bagi mereka” Lihat: Al-‘Asqalaniyy, Ahmad Ibn ‘Ali Ibn Hajar, Fath al-Bari Bi Sharah Sahih al-Bukhari, Dar al-Macrifah, Beirut, t.th, 13:537.

² – HR. Bukhari No: 3166, 3414, 3415, 4094, 4770, 6531, 6532, 6533, 6995, 7121, 7122, 7123 dan Muslim, No: 1064-1066.

Isnin, Januari 15, 2018

BERSAMA pemerintah bukan faham kuno


TATKALA orang sedang enak dilamun cinta kritik dan lawan pemerintah Islam, tak semudah aliran air untuk menerima dua ayat alquran di bawah.  Taat kepada pemerintah dan jangan berpecah atau wajib berkesatuan.

firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنكُمْ

“Hai orang-orang yang beriman taatilah Allah dan taatilah Rasul-(Nya) dan ulil amri di antara kalian.” [An-Nisaa: 59]

واَعْتصِمُواْ بِحَبْلِ الله جَمِيْعًا وَلاَ تَفَـرَّقوُا وَاذْ كـُرُو نِعْمَتَ الله عَلَيْكُمْ إٍذْكُنْتُمْ أَعْـدَاءً  فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلـُوبِكُمْ  فَأَصْبَحْتُمْ بِنِعْمَتِهِ إِخْوَاناً وَكُنْتُمْ عَلىَ شَفاَ خُـفْرَةٍ  مِنَ النَّاِر فَأَنْقـَدَكُمْ مِنْهَا كَذَالِكَ يُبَبِّنُ اللهُ لَكُمْ اَيَاتِهِ لَعَلـَّكُمْ تَهْـتَدُونَ ’{ال عـمران 103}

Artinya : “Dan berpegang teguhlah kamu sekalian dengan tali Allah   dan janganlah kamu berpecah-belah, dan ingatlah nikmat Allah atas kamu ketika kamu bermusuh-musuhan maka Dia (Allah) menjinakkan antara hati-hati kamu  maka kamu menjadi bersaudara, sedangkan kamu (waktu itu) di tepi jurang api neraka, maka Allah mendamaikan antara hati kamu. Demikianlah Allah menjelaskan ayat-ayatnya  agar kamu mendapat petunjuk” (Ali Imran: 103)

Lalu pelbagai takwil ayat Allah demi memuaskan nafsu untuk tidak taat pemerintah dan terus beraktivitas dalam partai oposisi.  Terus mahu menulis,  bicara dan berdemontrasi, mengumpul pengikut yang banyak untuk tidak mengundi pemerintah dalam pilihan raya.  Hal-hal daripada pemerintah dimanipulasi atau dieksploitasi supaya jutaan umat membenci pemerintah. Dan lebih dahsyat, ada sebagian telah berfaham 'memilih orang kafir yang jujur lebih baik daripada dipimpin oleh orang Islam yang curang'.

Nabiﷺ bersabda, artinya: “Barangsiapa yang melihat pada pemerintahannya sesuatu yang dia tidak suka, maka hendaklah dia bersabar terhadapnya. Barangsiapa yang keluar daripada Al-Jamaah (bersama pemerintah)  walaupun ukuran sejengkal, maka dia sesungguhnya ‘melepasakan tali kekang Islam’ daripada lehernya.” (HR Ahmad)

Nabiﷺ bersabda, artinya: “Jika dibai’at dua orang khalifah, maka bunuhlah yang terakhir daripada yang keduanya.” (HR Muslim)

Hadis-hadis Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam berkenaan perintah supaya taat pemerintah sekali pun kita membenci pemerintah atau tetap membela pemerintah ketika ada tawaran-tawaran partai oposisi,  dilihat sangat kuno atau klasik. Mereka menyindir paham agama supaya taat pemerintah,  tidak menyempal (khuruj) daripada pemerintah dan menjadi pembela pemerintah seperti hidup pada zaman khalifah,  zaman sebelum meledaknya Revolusi Perancis,  Revolusi Inggeris dan Revolusi Amerika. Sekarang zamannya demokrasi,  liberal atau kemerdekaan hak asasi peribadi.

Namun apabila diminta membuka ruang kepada wanita Islam melepaskan jilbab atas nama demokrasi, liberal,  modern dan hak asasi peribadi, mereka terdiam. Mereka kekal memaksa total wanita Islam diikat mati dengan wahyu Allah ayat 31 surah An Nuur,  untuk berjilbab.

Jujurnya, kembali betul-betul kepada kehendak Allah dan rasul-Nya, serta menundukkan hawa nafsu.

Ahad, Januari 07, 2018

TAAT dan membela pemerintah

ADA kumpulan yang mendakwa berpegang kepada alquran dan sunnah, membawakan hadis-hadis antibid'ah, menolak amalan yasinan dan tahlilan serta menolak akidah asya'irah tetapi melupakan nas mentaati dan membela pemerintah.

Foto untuk hiasan

Ada yang telah tertipu sejak awal, menubuh parti politik yang dikatakan berpaksi alquran dan alhadis, namun menjadi pengkritik dan melawan pemerintah Islam.

Di bawah ini wacana seorang ustaz pengamal sunnah Nabi Shallallahu alaihi wasallam.

Sanggahan Terhadap Syubhat:
"TAAT PEMERINTAH TAK PERLU SAMPAI MENYOKONG DAN MEMPERTAHANKAN MEREKA."

Oleh: Ustaz Abu Omar Idris Sulaiman

Demikianlah syubhat sebahagian kelompok yang JAHIL akan MANHAJ SALAF.

Kenyataan ini salah dan keliru.

Para ulama menegaskan, ketaatan kepada pemerintah menuntut supaya umat Islam menyokong pemerintah Islam dalam hal makruf dan mempertahankan mereka daripada segala anasir pembangkang dan pemberontak yang mahu mengganggu-gugat dan menjatuhkan mereka.

Lihat kitab: Hubungan Rakyat dengan Pemerintah menurut Al-Quran dan Sunnah oleh Dr Abdul Salam Birjis. Beliau menukilkan 10 kewajiban rakyat terhadap pemerintah dan sepuluh kewajipan pemerintah terhadap rakyat.

Sebagaimana sabda Nabi:

اذا بويع لخليفتين فاقتلوا الآخر منهما

"Jika dua khalifah dilantik maka bunuhlah yang kedua." [Riwayat Muslim]

Sabdanya lagi:

إنه سيكون هنات وهنات فمن أراد ان يفرق أمر هذه الأمة وهي جميع فاضربوه بالسيف كائنا من كان

"Akan timbul kerosakan dan kejahatan, barangsiapa ingin memecah belahkan perpaduan umat ini, hendaklah kamu memenggalnya dengan pedang walau sesiapa pun dia." [Riwayat Muslim]

Kedua-dua hadis di atas menegaskan tuntutan mempertahankan pemerintah ke tahap yang paling tinggi.

Baginda memerintahkan supaya segala anasir yang mahu memecah belahkan masyarakat dan menimbulkan perbalahan dan kekacauan dihapuskan sama sekali. Demi menjaga perpaduan dan kekuatan umat ini.

Di samping itu, dakwaan "taat pemerintah tanpa mempertahankan mereka daripada ancaman pembangkang dan pemberontak" adalah ibarat "SYAITAN BISU" yang menyaksikan kemungkaran tetapi tidak berbuat apa-apa.

Bukankah perbuatan tersebut seolah-olah merestui apa yang dilakukan oleh pihak pembangkang dan pemberontak?

Hal ini bercanggah dengan sabda Nabi:

"Barangsiapa melihat kemungkaran maka hendaklah dia mengubahnya dengan tangannya." [Riwayat Muslim]

Umat Islam juga diperintahkan supaya menolong pemerintah dalam hal-hal yang makruf.

Sejajar dengan keumuman firman ALLAH:

وتعاونوا على البر والتقوى ولا تعاونوا على الاثم والعدوان

"Dan tolong-menolonglah dalam hal kebaikan dan ketakwaan, dan jangan pula bantu-membantu dalam hal dosa dan permusuhan." [Surah Al-Maa'idah, 2]

Bahkan menolong pemerintah dalam hal kebaikan termasuk dalam kebaikan yang paling utama kerana maslahatnya besar dan akan dirasai oleh seluruh masyarakat negeri.

Apa yang benar tetap benar.

Saranan ini tiada kaitan dengan kebatilan demokrasi dan kepartian hizbi.

Wallahul muwaffaq.

Sabtu, Disember 30, 2017

MAHU berdoa sama imam atau tidak?


ADA satu hadis menjelaskan imam shalat adalah untuk diikuti. Ada yang memahami mengikuti imam itu sehingga dia habis berzikir dan berdoa yang diaminkan.  Ada yang mengatakan selepas habis shalat,  semua bebas hendak bangun atau berzikir, sekalipun imam sedang berzikir. Malah jika sang imam hendak bangun setelah tamat shalat pun tidak mengapa. Ini hanya kelihatan aneh pada adat bangsa,  bukan pada agama.

Imam asy-Syafie menerangkan:
  ثم يقوم وإن قام قبل ذلك أوجلس أطول من ذلك فلا شيء عليه، وللمأموم أن ينصرف إذا قضى الإمام السلام قبل قيام الإمام
".... Kemudian imam boleh bangun. Jika dia bangun sebelum itu atau duduk lebih lama di situ, tidak mengapa. Makmum pula boleh pergi setelah imam selesai memberi salam , sebelum imam bangun...."
- Mausu’ah al-Imam asy-Syafie: al-Umm, jilid 1, ms. 355.

Kenyataan Imam asy-Syafie ini berlandaskan kepada hadith berikut:   عَنْ جَابِرِ بْنِ يَزِيدَ بْنِ الأَسْوَدِ عَنْ أَبِيهِ, أَنَّهُ صَلَّى مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلاَةَ الصُّبْحِ فَلَمَّا صَلَّى انْحَرَفَ.  Jabir bin Yazid Ibnu Aswad berkata, daripada ayahnya bahawa dia pernah shalat bersama Rasulullah Shallallu Alaihi Wasallam dalam shalat Subuh. Setelah selesai shalatnya, baginda segera meninggalkan tempat shalatnya.
- Shahih Sunan an-Nasa’i, no. 1334.

Jumaat, Disember 15, 2017

KE MADINAH untuk shalat, bukan....


Al-Ustadz Abu Omar Idris Sulaiman mengingatkan kami perihal niat ke kota Madinah. Niat yang jitunya ialah untuk menziarahi Masjid Nabawi , seterusnya shalat di sana.  Hal ini memandangkan, banyak orang telah mengutamakan niat ke Madinah untuk menziarahi maqam Nabi Shallallahu alaihi wasallam. Ziarah maqam Nabi Shallallahu alaihi wasallam itu adalah yang seterusnya,  seperti ke maqam Baqi. Yang utamanya adalah shalat di Masjid Nabawi.

Seterusnya ke Makkah untuk menunaikan umrah dan shalat di Masjidil Haram.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

صَلاَةٌ فِى مَسْجِدِى هَذَا خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ صَلاَةٍ فِيمَا سِوَاهُ إِلاَّ الْمَسْجِدَ الْحَرَامَ

“Shalat di masjidku (Masjid Nabawi) lebih baik daripada 1000 shalat di masjid lainnya selain Masjidil Haram.” (HR. Bukhari no. 1190 dan Muslim no. 1394, daripada Abu Hurairah)

Dalam riwayat lain, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

صَلاَةٌ فِى مَسْجِدِى أَفْضَلُ مِنْ أَلْفِ صَلاَةٍ فِيمَا سِوَاهُ إِلاَّ الْمَسْجِدَ الْحَرَامَ وَصَلاَةٌ فِى الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ أَفْضَلُ مِنْ مِائَةِ أَلْفِ صَلاَةٍ فِيمَا سِوَاهُ

“Shalat di masjidku (Masjid Nabawi) lebih utama daripada 1000 shalat di masjid lainnya selain Masjidil Haram. Shalat di Masjidil Haram lebih utama daripada 100,000 shalat di masjid lainnya.” (HR. Ahmad dan Ibnu Majah no. 1406, dari Jabir bin ‘Abdillah. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih. Lihat Shahih At Targhib wa At Tarhib no. 1173)

Jumaat, Disember 08, 2017

BERSELAWAT pada hari Jumaat

Foto hiasan, Tuanku Sultan
 berkhutbah Jumaat

HARI Jumaat, sangat Istimewa dalam Islam dan budaya hidup orang Melayu. Dalam agama, disunatkan banyak berselawat kepada Junjungan Besar Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wasallam.

Daripada hadis Abi Umamah radhiyallahu ‘anhu, beliau berkata Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

أَكْثِرُوا عَلَىَّ مِنَ الصَّلاَةِ فِى كُلِّ يَوْمِ جُمُعَةٍ فَإِنَّ صَلاَةَ أُمَّتِى تُعْرَضُ عَلَىَّ فِى كُلِّ يَوْمِ جُمُعَةٍ، فَمَنْ كَانَ أَكْثَرَهُمْ عَلَىَّ صَلاَةً كَانَ أَقْرَبَهُمْ مِنِّى مَنْزِلَةً

“Banyakkanlah berselawat ke atasku di setiap hari Juma’at kerana selawat umatku diperlihatkan kepadaku pada setiap hari Juma’at.

Maka siapa yang paling banyak selawatnya ke atasku, dialah yang paling dekat kedudukannya denganku.” [Sunan Al-Kubra oleh Al-Baihaqi, no. 5995. Dinilai hasan oleh Al-Albani]

Ahad, November 26, 2017

PRINSIP manhaj akidah salaf


Oleh Syaikh ‘Abdussalam bin Salim As Suhaimi

Manhaj generasi Salafus Shalih dalam masalah aqidah secara ringkas adalah sebagai berikut:

1. Membatasi sumber rujukan dalam masalah aqidah hanya pada Al Qur’an dan Sunnah Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam serta memahaminya dengan pemahaman Salafus Shalih

2. Berhujah dengan hadis-hadis shahih dalam masalah aqidah, baik hadis-hadis tersebut mutawatir atau pun ahad.

3. Tunduk kepada wahyu serta tidak mempertentangkannya dengan akal. Juga tidak panjang lebar dalam membahas perkara ghaib yang tidak dapat dijangkau oleh akal.

4. Tidak menceburkan diri dalam ilmu kalam dan filsafat

5. Menolak ta’wil yang batil

6. Menggabungkan seluruh nas yang ada dalam membahas suatu permasalahan [1]

Inilah aqidah yang lurus yang berasal daripada sumber yang murni, iaitu Al Qur’an dan Sunnah Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam, yang jauh daripada hawa nafsu dan syubhat. Orang yang berpegang teguh dengan aqidah yang demikian, maka ia telah mengagungkan nas-nas al-Qur’an dan Sunnah kerna ia mengetahui bahwa apa yang ada di dalamnya itu benar.

Imam Al Barbahari rahimahullahberkata:

واعلم رحمك الله أن الدين إنـما جاء من قبل الله تبارك وتعالى لم يوضع على عقول الرجال وآرائـهم وعلمه عند الله وعند رسوله فلا تتبع شيئاً يهواك فتمرق من الدين فتخرج من الإسلام فإنه لا حجة لك فقد بين رسول الله صلى الله عليه وسلم لأمته السنة وأوضحها لأصحابه وهم الجماعة وهم السواد الأعظم والسواد الأعظم الحق وأهله

“Ketahuilah saudaraku, semoga Allah merahmatimu, bahwa agama Islam itu datang daripada Allah Tabaaraka Wa Ta’ala. Tidak disandarkan pada akal atau pendapat-pendapat seseorang. Janganlah engkau mengikuti sesuatu hanya karena hawa nafsumu. Sehingga akibatnya agamamu terkikis dan akhirnya keluar daripada Islam. Engkau tidak memiliki hujjah. Karena Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam telah menjelaskan As Sunnah kepada ummatnya, dan juga kepada para sahabatnya. Merekalah (para sahabat) As Sawaadul A’zham. Dan As Sawaadul A’zham itu adalah al haq dan ahlul haq” [2].

Sebelum itu, beliau juga berkata:

والأساس الذي تبني عليه الجماعة وهم أصحاب محمد صلى الله عليه وسلم وهم أهل السنة والجماعة فمن لم يأخذ عنهم فقد ضل وابتدع وكل بدعة ضلالة

“Pondasi daripada Al-Jama’ah adalah para sahabat Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam. Merekalah Ahlussunnah Wal Jama’ah. Barang siapa yang cara beragamanya tidak mengambil daripada mereka, akan tersesat dan berbuat bid’ah. Padahal setiap bid’ah itu kesesatan” [3].

Beliau juga berkata:

قال عمر بن الخطاب رضي الله عنه : لا عذر لأحد في ضلالة ركبها حسبها هدى ولا في هدى تركه حسبه ضلالة فقد بُينت الأمور وثبتت الحجة وانقطع العذر وذلك أن السنة والجماعة قد أحكما أمر الدين كله وتبين للناس فعلى الناس الإتباع

“Umar bin Al- Khattab Radhiallahu’anhu berkata: Tidak ada toleransi bagi seseorang untuk melakukan kesesatan, kerna petunjuk telah cukup baginya. Tidaklah seseorang meninggalkan petunjuk agama, kecuali baginya kesesatan. Perkara-perkara agama telah dijelaskan, hujah sudah ditetapkan, tidak ada lagi toleransi. Kerna As Sunnah dan Al Jama’ah telah menetapkan hukum agama seluruhnya serta telah menjelaskannya kepada manusia. Maka bagi manusia hendaknya mengikuti petunjuk mereka” [4].

(Penterjemah: Yulian Purnama)

[1] Diringkas oleh syaikh dari kajian kitab Al Minhaj yang diasuh oleh Syaikh Abdullah Al ‘Ubailan. Dan poin-poin ini sudah ma’lum dari pengamatan terhadap manhaj para salafus shalih

[2] Syarhus Sunnah, 1/66.

[3] Syarhus Sunnah, 1/65.

[4] Syarhus Sunnah, 1/66.

Sabtu, November 25, 2017

MAHU saja ditangisi, berpadalah


SAKIT, sihat, kahwin, cerai,  kaya, miskin, dapat bonus, kena cukai, harga petrol naik turun, lulus gagal peperiksaan...., semua dalam jadual Allah.

Pada hari nan indah ini ayuh kita merenungi dan mengambil iktibar daripada dua ayat al-Qur'an:

مَا أَصَابَ مِن مُّصِيبَةٍ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي أَنفُسِكُمْ إِلَّا فِي كِتَابٍ مِّن قَبْلِ أَن نَّبْرَأَهَا إِنَّ ذَٰلِكَ عَلَى اللَّهِ يَسِيرٌ

"Tiada suatu bencana pun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.

لِّكَيْلَا تَأْسَوْا عَلَىٰ مَا فَاتَكُمْ وَلَا تَفْرَحُوا بِمَا آتَاكُمْ وَاللَّهُ لَا يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَخُورٍ

(Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang luput daripada kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri."
(Surah al-Hadid 57:22-23).

Kita berikhtiar tapi ada had untuk dirai gembira atau ditangisi.